7 Hal Yang Dialami Anak Daerah Ketika Pertama Kali Datang Ke Jekardah


Hai Guys, What’s up! Semoga tetap pada semangat ya, kali ini gue bakalan ngebahas tema yang cukup unik nih, yaitu 7 hal yang dialami anak daerah ketika pertama kali dateng ke ibukota a.k.a Jekardah. Ada banyak alasan kenapa orang merantau ke Jekardah, misalnya menempuh pendidikan, mengadu nasib, atau sekadar menantang diri untuk mencari pengalaman hidup. #cielaaahhh,,,

sumber: okezone.com
sumber: okezone.com

Mungkin kamu sering lihat scene di TV pas ada mas-mas Jawa baru pertama kali dateng ke Jakarta. Biasanya digambarkan  kalo mas-mas itu selalu bawa-bawa kerdus, pakai blankon n baju lurik. Terus pas baru turun dari kendaraan dia pasti clingak-clinguk kayak bingung gitu. Dia juga digambarkan terheran-heran dengan kemegahan gedung-gedung tinggi di Jakarta. Kenyataannya emang kayak begitu nggak sih? Berikut ini gue ngerangkum 7 hal yang dialami oleh anak daerah pas dateng ke Jekardah! Penasaran kan!

1.Dicengin Medok (a.k.a ngapak a.k.a aksen daerahnya kentel)

Nah, logat medok ini agaknya memang tak terbantahkan ya guys. Secara mas-mas atau mbak-mbak yang dari daerah itu kan kalo di daerahnya ngomongnya pakai bahasa daerahnya ya. Btw maksud gue nggak cuman mereka yang dari Jawa ya guys, mereka yang dari luar Jawa seperti Sumatera, Kalimantan, atau Indonesia Timur juga ya.
Seringkali mereka dicengin tuh, sama teman-teman barunya. Gue yang anak daerah juga dicengin kok (#bukancurcol ya, hehehe). Biasanya mereka juga ngikutin kemedokan kita. Kamu jangan marah ya guys, sebenarnya mereka cuman seneng aja punya teman yang unik kayak kalian. Kadang justru ceng-cengan model gini justru semakin mengakrabkan kalian guys. So, take it easy.

2.Stylenya kurang kekinian

Anak daerah kurang kekinian? ehmmm rasa-rasanya bener juga sih, tapi nggak sepenuhnya bener juga. Ada kok mereka yang kekinian banget dan nggak kalah ngehits sama anak jekardah. Tapi berdasarkan pengamatan dan pengalaman gue sih sebagian besar memang kurang kekinian, termasuk gue sendiri wkwkwkwk. Nah, pas gue kuliah dulu pernah baca artikel guys tentang perjalanan tren fashion. Katanya trend yang berasal dari negara-negara maju macem Amerikah atau negara-negara Eropah itu dateng ke Indonesia lewat ibukota Jekardah dulu, baru melipir ke kota-kota besar di daerah lainnya. Nah, teori ini biasa gue sebut “perjalanan tren” (sotoy). Jadi, sudah tahu kan kenapa style anak daerah terkadang agak ketinggalan. Tapi jangan kuatir gaes, seiring berjalannya waktu anak daerah juga akan makin kekinian kok.

3.Ditanya-tanyain kondisi daerahnya

Obrolan kayak gini biasanya sih pas kalian muncul nongkrong gitu guys. Teman-teman kamu pada penasaran tuh tentang daerah kamu berasal, apakah masih antah berantah atau sudah ada peradaban. Bahkan terkadang mereka juga kadang tidak tahu daerah kamu itu ada di Indonesia sebelah mana. Gue saranan sih kalian baca ensiklopedi daerah kalian ya, supaya bisa jelasin dengan gamblang tentang daerahmu. Lumayan kan, kalian bisa sekalian bisa ngebantu promosi daerahmu. Bisa jadi daerahmu terkenal buat dikunjungi, secara sekarang kan lagi ngehits, traveling-traveling gitu.

4.Ditanyain “udah ada listrik belum?”

Ini nyambung sama poin sebelumnya ya guys. Nah biasanya mereka nganggep kalo dari daerah sudah pasti nggak maju, belum ada listrik dan fasilitasnya serba terbatas. Sebenernya sih, semenjak ada otonomi daerah banyak daerah yang sudah maju guys, tapi ya tetap nggak semaju Jekardah guys. Tapi seenggaknya untuk listrik sudah ada lah. Gue nggak memungkiri sih masih ada banyak daerah yang belum kealiri sama listrik. Saran gue sih kalian jelasin saja apa adanya. Kalo emang daerah lu belum ada listrik, kalian bisa ngarang cerita serem itu. Lumayan kan, ktamu dianggep pemberani sama teman-teman kamu. Wkwkwk.

5. Seneng kalo ketemu teman dari daerah yang sama atau deket, karena bisa pake bahasa daerahnya

Nah ini nih, biasanya kalian kalo ngalamini ini itu rasanya kayak ketemu Lee Min Ho (buat cewek) atau Park Shin Ye (buat cowok). Seneng setengah mati, pengan lompat-lompat sampe ke bulan. Kalian serasa menemukan kawan seperjuangan, akhirnya kalian tidak sendiri sebagai bahan ceng-cengan. Meskipun tidak satu daerah, tapi bahasanya sama ya kalian tetap ngerasa satu daerah. Misalnya, kamu dari Malang, terus ketemu teman kamu yang orang Solo, nah sama-sama pakai bahasa Jawa kan. Biasanya kalian langsung ngerasa tetanggaan kan sama dia. Padahal kan Malang-Solo jauh banget gaes. Nggak percaya! Coba aja ukur jaraknya pakai meteran tukang jahit.

6.Kaget liat harga makanan

Ini wajar sih guys, secara kan harga makanan di daerah nggak terlalu mahal. Bisa jadi harga makanan di Jekardah kan bisa dua kali lipatnya. Bahan-bahan makanan dari Jekardah kan dari daerah juga, makanya mahal buat ongkos transport dan abang-abang kuli angkutnya. Buat mensiasatinya, kamu rajin-rajin saja maen ke rumah kerabat atau teman kamu, lumayan kan bisa makan gratis.

7. Dianggep gaptek

Kayaknya anggapan ini sudah nggak tarlalu make sense banget ya gaes, kan sekarang internet sudah ada dimana-mana. Hampir semua orang juga punya gadget. Tapi masih ada loh teman-teman kita yang belum bisa mengakses internet. Nah, kalian nggak usah minder ya, kalian bisa banyak belajar kok. Kalian bisa minta ajarin abang-abang warnet atau teman kalian yang baik hati.

Your reaction?
LOL LOL
4
LOL
OMG OMG
2
OMG
LOVE LOVE
7
LOVE
!@#$@ !@#$@
7
!@#$@
WTF WTF
0
WTF
ANGRY ANGRY
7
ANGRY
CUTE CUTE
2
CUTE
HAPPY HAPPY
4
HAPPY
DAMN DAMN
4
DAMN

Pemikir, perenung, pemerhati alam semesta, manusia dan kebudayaan

Comments 1

Leave a Reply

log in

reset password

Back to
log in